Puan: Pembebasan Palestina adalah Utang Indonesia dan Negara KAA

Kemerdekaan penuh Palestina dari Israel menjadi utang yang harus dibayarkan Indonesia seerta negara yang tergabung dalam Konferensi Asia Afrika (KAA). Pernyataan tersebut disampaikan Ketua DPR Puan Maharani melalui pesan tertulis yang diterima di Jakarta pada Minggu (24/4/2022).

“Memperjuangkan kemerdekaan Palestina adalah janji Indonesia sejak menggelar Konferensi Asia Afrika di Bandung pada 1955,” katanya seperti dikutip Antara.

Ia menegaskan, komitmen mendukung dan memperjuangkan kemerdekaan Palestina dari penjajahan Israel telah disuarakan sejak 67 tahun silam saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Afrika di Bandung digelar pada 18–24 April 1955.

Puan mengemukakan, kecaman terhadap Agresi Israel terhadap Palestina disuarakan pimpinan delegasi, seperti Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser dan Perdana Menteri Lebanon Sami Solh. Sementara itu, Presiden RI Soekarno saat membuka pertemuan menegaskan KAA harus membantu perjuangan negara-negara di Asia dan Afrika yang belum merdeka.

Di akhir pertemuan, Puan mengatakan seluruh delegasi KAA sepakat mendukung kemerdekaan Palestina dan mendesak para pihak segera menerapkan isi resolusi PBB di Palestina.

Namun hingga kini rakyat Palestina belum merdeka dan masih hidup di bawah tekanan penjajah, perampasan terhadap tanah dan tempat tinggal terus terjadi, bahkan diberlakukan pembatasan hak bergerak dengan tersebarnya check point oleh penjajah Israel.

Oleh karena itu, Puan mengingatkan 29 negara anggota KAA, termasuk Indonesia, harus memenuhi janjinya untuk membantu perjuangan rakyat Palestina menuju kemerdekaan.

Kemerdekaan adalah hak seluruh bangsa di dunia dan seharusnya tidak ada lagi penjajahan yang dilakukan oleh satu bangsa terhadap bangsa lain apalagi di era modern seperti saat ini, tegasnya.

“Pembebasan Palestina dari penindasan Israel selamanya tetap jadi hutang untuk dilunasi Indonesia dan negara-negara peserta KAA lainnya yang pernah berikrar di Bandung,” ujarnya.

Dia juga mendorong Pemerintah terus melakukan langkah nyata dalam membantu rakyat Palestina. Indonesia dapat mendesak Dewan Keamanan PBB untuk bersikap lebih aktif menghentikan seluruh kekerasan di Palestina, ujarnya. (Antara)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *